Thursday, June 11, 2015

Sekiranya kau tahu..


Aku lukiskan wajahnya sekitar 5 tahun yang lalu
Saat aku terkenang kembali kisah aku mulai menyukai dirinya
Dalam diam aku pendam perasaan
Aku tahan rasa cinta yang membunga sewaktu umur remajaku
Akhirnya kuntuman bunga-bunga itu gugur membeku
sehinggalah aku temui gambarnya kembali difoto rakanku
Memori aku kembali ke belakang diusia remajaku
Ya, wajah itulah yang pernah berada dihatiku, tapi telah ku hibernasikan rasa cintaku
Aku masih waras, tidak bermain api dikala muda
Aku masih punya iman, tidak ku kisahkan rasa hatiku pada sesiapa
Aku pendamkan rasa ini disudut hati kecilku yang jauh
Tidak kukhabarkan pada sesiapa tentang rahsia hati ini
Setelah aku yakin dan bersedia untuk melangkah ke fasa baru
Ada doaku yang telah terjawab barangkali
Maka aku usahakan dengan cara yang paling baik paling indah semampu upaya ku
Dan penantian untuk sebuah jawapan tidak semudah itu
Dalam fasa-fasa penantian
Aku lukiskan wajahnya di sketch book ku
Lalu buku itu aku tutup lama
Biar ia tersimpn disitu
Sehinggalah datang berita yang aku tidak bertepuk sebelah tangan
Dia menyambut panggilan cintaku
Kusambung hiasi lukisan wajahnya
Bagaimana lagi aku harus luahkan rasa hatiku
Aku mohon pada Tuhanku agar hatiku ini dipandu
Aku mohon pada Tuhanku agar rasa cinta ini bukannya nafsu
Aku takut ianya mengundang murka Tuhanku
Tapi aku hanya gadis kecil biasa yang cuba meraikan fitrahku
Betapa aku bermujahadah menjaga mata hatiku
Agar tidak dikaburi cinta nafsu
Pujian untuk Tuhanku, kini dialah belahan jiwaku
Dan sudah hampir 5 tahun perkara ini berlaku
Penyambut tanganku dari dua orang tuaku..
Semoga berkekalan hingga syurgaNya.
Kerana Tuhan aku mencintaimu.




No comments:

Post a Comment