Thursday, June 11, 2015

Perjalanan 1

Aku berada pada satu situasi dimana aku perlu buat semua benda dari kosong
Aku datang sini selain atas niat untuk belajar, ada diat lain untuk kukuhkan ketahanan diri
Disamping itu, aku dapat jemputan dan pujukan yang khusus untuk aku terus berada di tempat baru

Situasi yang aku lalui sekarang tidaklah seindah mana
Tidak se'gah' mana
Hidup aku cukup-cukup makan paras-paras hidung

Dan mereka yang ada disini menyambut aku dengan girang
Mengharapkan aku memberi sesuatu pada lokaliti mereka
Hakikatnya aku tiada apa yang patut diberi, bahkan aku sendiri yang berhasrat menagih sesuatu dari mereka

Maka, setiap hari aku ditekan, aku diperah untuk beriikan masa, wang dan tenaga aku kepada mereka
Maka ada la dalil dalil "bagaimanakah kemenangan akan tiba jika kau tidak memberi semua yang kau ada untuk pegangan ini.."

Ok fine.

Aku disini, kala ini, hidup dibawah paras kemiskinan yng digariskan oleh kerajaan Malaysia
Untuk survive di era GST ni, kadang kala perlu fikir berkali-kali nak beli air limau ais sejuk.
Setiap hari fikir untuk survive, kira-kira duit minyak, pampers dan susu anak. Sarapan biskut kering, makan tengahari seminimum basic gizi yang boleh, malam skip, kalau ada lebih atau supply short, maka aku akan makan.

Teringin berbisnes, memang ada niat untuk infaq, tapi semampu yang bole.
Tiba-tiba datang seruan "bagaimanakah kemenangan akan tiba jika kau tidak memberi semua yang kau ada untuk pegangan ini.."

Maka aku modalkan barangan untuk berbisnes. Untung ambillah. Apalagi yang boleh kuberi. Walaupun pengendaliannya tidak seikhlas hati. Ini aku sedih. Hanya kerana pegangan ini aku kuatkan diri.

Maka aku dambakan siraman hati untuk terus ikhlas dan kuat.
Namun, air renjisan yang kuharapkan hanya debu-debu yang menyesakkan. Tidak ku lihat ketenangan hatiku. Bertambah kering, sebal..Ini petanda tidak baik

Bagaimana lagi hendak ku pandu hidup ini?
Aku mahu jalan ku menuju tuhan
Tak ku tahu pula adakah sesukar ini kembara kami?

Aku memang berhajatkan kebaikan
Tolong fahami aku banyak kekangan
Terkadang perasaan ku terkorban
Dan aku harus telan dan telan
Untuk terus kekal benar diperjalanan...
Adakah begini nilainya kehidupan?

No comments:

Post a Comment