Thursday, October 11, 2012

Where's your manner bro??


That’s sound insult bro! Where is your manner?

Teringin nak tegur somebody.  Aku tegur dekat sini.  Kau yang berkenaan, sila baca. Ini untuk kau. Seriously and directly for you.

Lidah tajam macam pisau. Bunyi gurau bagi dia, tapi tuan punya badan yang telan rasa annoying. Ini dia yang dikenali kurang 10 tahun dulu.

Dengan bawa imej Islam (tipikal pada pandangan masyarakat yang ada, Islam itu berkopiah, berjubah, dan menampakkan diri berilmu), tapi dari segi akhlak masih lagi jauh dari yang disarankan Rasulullah. Padahal sentiasa mengalunkan hadith Rasulullah berserta sanad.  Tak perlu di canang apa kau dah buat, mana kau nak pergi dan dah pergi. Kau kata kisah kau unik, tak perlu kau buka-buka.  Takut-takut hilang ikhlas. Bahaya.  Syaitan tu bijak dan licik.

Berusaha menegur manusia ke arah kebaikan, tapi dengan cara  mencantas hati-hati yang baru hendak bertunas rasa Imannya. Tak bagus la bro. Jadi fitnah diri sendiri je. Orang akan nampak Islam tu keras tiada kelembutan,kalau kau terus-menerus buat macam tu. Bukan orang nak dekat dengan kau, makin lari jauh ada la. Hanya kau dan kelompok kau je yang tahan cara macam tu.
 Da’wah itu seni, perkara yang datang dari hati terus masuk ke hati. Sangat halus. Pemberi nasihat perlu rendah hati. Penerima nasihat perlu lapang dada. Ini bahasa hati. Hanya hati yang boleh nilai.

Tidak boleh kah menegur dengan kasih sayang?  

Melihat orang begini, makanya saya juga perlu reflect diri saya. Sifat buruk ini patut saya kikis.
Saya tak suka orang buat begitu, jadi saya harus menjaga diri saya dari jadi begitu.

Seiring dengan perjalanan masa, kadang-kadang kita harap masa boleh merawat. Masa boleh mengubah attitude seseorang. Atas nama kematangan dia pasti berubah. Itu sangkaan kita.

Tapi, jangan letakkan harap itu tinggi. Biasakan diri dengan rasa harap-harap cemas, agar kita tak terkilan dengan sikap manusia terhadap kita.

Sebab aku tahu kau bawa misi penting nak tegakkan deen. Aku doakan segala kekurangan kau Allah tutup dihadapan manusia. Sebab kau antara orang yang sudi bawa risalah agung. Cuma kau kena improve kau punya manner je.

p/s: Bro... bro... ingat kau dah berubah. Aku je yang baik sangka dekat kau rupanya. Tak pandai bergurau rupenye kau ni. FYI, I’m a good observer. Beware. Aku kenal dan cam orang cepat.

p/s/s: That’s sound insult bro “besi karat”? Biadab. Where’s ur manner? Heh. Hilang rasa hormat aku pada kau. Senang-senang je tercabut  hormat kerana perkataan yang kau guna tu inappropriate. Aku harap kau baca. Sebab tugas kau “menyampaikan”. Ni aku nak sampaikan dekat kau pulak. Kau terasa kena insult? No?

No comments:

Post a Comment