Friday, September 21, 2012

Kekacang Cinta


Saya ada sebalang mix nuts (kekacang campur). Hadiah dari belahan jiwa. Sangat terharu dapat kekacang ni. Sebab saya tahu, belahan jiwa saya sanggup berlapar untuk belikan saya kekacang ini. Saya teringat dengan penuh kasih sayang dia hulurkan sekeping wang kertas pada saya agar saya dapat memiliki kekacang ini. Rasa tersentuh. Berat nak terima, sayang nak menolak. Akhirnya saya terima, sebab saya tahu dia buat semua ini untuk kebahagiaan saya. Saya menerimanya dengan harapan saya dapat berikan nutrisi terbaik kepada yang ada dalam diri saya. Saya nampak keikhlasan dan kasih sayang dia. Sebab tu saya sangat-sangat menghargainya. 

Serius.. walaupun anda rasa “apa la..kacang je pun...” tapi bagi saya ianya sangat berharga. Saya pandang mata dia, saya beri senyuman yang paling manis yang pernah saya ada pada dia. Walaupun waktu tu saya terasa sebak, sebab saya tahu dia perlu simpan banyak duit untuk masa depan kami, tapi dia berusaha bersungguh-sungguh untuk penuhi keinginan saya. Bagi orang macam kami yang biasa-biasa ini, memiliki kekacang begitu, boleh dikatakan mewah. Sebab tu kadang-kadang hati saya rasa berat untuk berkongsi kekacang ini dengan orang lain selain dia. Sebab orang lain tak tahu kekacang ini sangat bermakna buat saya. Duit yang digunakan untuk membeli kacang ini adalah hasil pengorbanan belahan jiwa saya. Dia yang berusaha bersungguh-sungguh untuk menjadi suami saya.

Rasa segan nak minta yang bukan-bukan dan perkara yang tak bermanfaat dari dia. Sebab selama kami bersama, banyak yang dia telah korbankan dalam hidupnya. Sambil-sambil saya membaca, menulis, menyiapkan kerja-kerja saya, sambil-sambil itu sedikit demi sedikit kacang saya makan. Setiap kali makan, saya rasa bahagia. Setiap kali itu juga saya akan khabarkan betapa bahagianya saya kerana terpilih untuk hidup bersama dia.

Hari ini saya dapat sms dari dia “Besi2 pun dalam hati ada taman... cair dengan kacang. Cewah”. Hehe.. saya tahu dia gembira. Tapi malu-malu kunun. Fufufu.

Buat belahan jiwa saya, saya sayang kamu. Terima kasih berikan saya sebalang kekacang cinta buat saya. Saya gembira. Betul-betul gembira. :)  Eh, tapi saya sayang kamu bukan sebab kacang tu tau~

Sakeenah Mawaddah wa Rahmah selepas berkahwin, Alhamdulillah. Janji Allah itu benar. :)