Wednesday, June 27, 2012

Belahan Jiwa: Senikmat Berbagi

Ekspidisi Bandung; Oktober 2011





Saya tak pandai berbahasa yang berbunga-bunga
Saya tak pandai nak sembunyi ekspresi wajah
Saya jujur dengan perasaan saya
Untuk belahan jiwa saya;

Mungkin lebih baik kita berpisah sementara, sejenak saja
menjadi kepompong dan menyendiri
berdiri malam-malam, bersujud dalam-dalam
bertafakkur bersama iman yang menerangi hati
hingga tiba waktunya menjadi kupu-kupu yang terbang menari
melantun kebaikan di antara bunga, menebar keindahan pada dunia
Lalu dengan rindu kita kembali ke dalam dekapan ukhuwah
mengambil cinta dari langit dan menebarkannya di bumi
dengan persaudaraan suci; sebening prasangka, selembut nurani,
sehangat semangat, senikmat berbagi, dan sekokoh janji
(Salim A. Fillah)
Mari hijrahkan cinta; dari benda pada kerja; bahagia oleh memberi, bukan menanti; memahami, bukan mempertanyakan; berkorban, bukan menuntut.
Mari hijrahkan cinta; dari JATUH menuju BANGUN; dari rasa sakit menuju jihad rumit; agar ia menjelma istana, tinggi menggapai surga. (Salim A. Fillah)
p/s: saya peminat uncle salim. weehuu~

Friday, June 22, 2012

Hidup: Takdenya nak rehat didunia!

Menelusuri kehidupan pasca bujang, pergh! Memang mencabar.
Patut la, begitu besar ganjaran yang Allah bagi kepada seorang isteri. Nampak biasa, dan biasa.. namun sesiapa yang sedang melaluinya pasti tahu bagaimana perasaan dan keadaan berhadapan dengannya.

Kalau kail panjang sejengkal, janganlah lautan hendak di duga
Kalau ilmu di dada, persediaan segala aspek tak cukup dalam, jangankan hendak menghadapi tsunami atau gelombang, bahka samudera kehidupan yang biasa-biasa pun belum tentu boleh lepas.

Namun, kehidupan kita itu semua sudah tertulis. Hanya kita mengolahnya menjadikan kehidupan kita lebih bermakna, lebih barakah, lebih bahagia, dan yang paling utama disisi Allah nilainya tidak terkira.

Bila dah sampai usia belia begini terasa perlunya perdalamkan lagi akar iman. Umur meningkat seiring dengan tanggungjawab kehidupan. Lebih berkuasa kita, lebih besar tanggungjawab. Lebih kaya kita, lebih banyak perlu memberi. Lebih pandai kita, lebih banyak perlu berbakti. Semua yang ada dalam diri kita akan dipersoalkan Allah jua. Dimana lagi mahu berpaut, jikalau pokok tempat berteduh akarnya rapuh? Betapa pentingnya memiliki aqidah yang kuat, jelas, mantap. Agar menjadi pelindung diri, bahkan memberi cahaya kepada yang lain.Owh~

Hidup di dunia yang bematlamatkan kehidupan yang bahagia di akhirat, ibarat satu rombongan. Destinasi rombongan adalah ke syurga. Tempat bertolak di dunia. Kita, hanya ada dua peranan. Menjadi membawa beban dalam rombongan, atau kita yang menjadi beban rombongan.

Jalan yang jauh. Kadang-kadang panas, hujan, ribut, jerebu. Makanan tak banyak, sumber sikit. Apa yang perlu kita buat? Menggunakan ilmu yang ada untuk menghasilkan sumber makanan, atau tukang menghabiskan makanan yang ada? Berkongsi makanan yang sikit dengan semua, atau makan sendiri asal lapar kita hilang? Keputusan perlu dibuat. Kita lah yang pilih. Nak memudahkan perjalanan rombongan, atau membebankan rombongan?

Atau kita rasa kita ni susahkan orang, lantas kita yang pisahkan diri kita dari rombongan tersebut? Yang manakah kita? Dan akhirnya kita hanyut di telan arus, lantaran kita tinggalkan rombongan kita, dimakan binatang buas, diculik penjenayah, atau mati terbiar. Ini pilihan-pilihan kita.

Apa timbangan yang kita guna dalam memilih halatuju hidup. Adakah sekadar memuaskan hati sendiri, memenuhi hajat orang yang kita sayangi, menuruti kehendak orang-orang yang berbudi pada kita? Atau buat dengan lapang dada, berserah hati dan diri hanya untuk Rabb.

Ye, saya tahu bunyi biasa ayat di atas.

Bila sampai dalam praktikal kehidupan, apa yang kita pilih?? Boleh jadi buat sebab nak jaga hati sendiri. Boleh jadi buat sebab segan dengan orang yang berbudi. Nampak kecil, tapi benda halus inilah yang membawa halatuju kehidupan kita. Samada ikut rombongan ke syurga atau tersesat jalan menuju ke arah neraka? Owh~

Kadang-kala, bila fikir hidup sendiri terlalu biasa. Sangat biasa. Sampai tak rasa apa. Tak kisah apa, tak peduli apa, sedangkan diluar sana, pada waktu yang sama, ada yang diseksa, tercedera, terkorban, dikorbankan, menjadi korban. Hati mula hilang sensitif terhadap saudara seagama. Ketakutan mula menerpa. Dekat akhirat nanti takutnya aku ni orang yang berkata kepada Allah, "Alangkah baiknya kalau aku ini dulu hanya menjadi tanah didunia.."

Owh..

Saturday, June 2, 2012

Bahagiakah kita?


A:”Bahagiakah kita?”
B:”Di mana bahagia itu?”
   ”Di hujung atau di pangkalnya?”
B: ”Bahagia itu bukan di pangkal jalan, bukan juga di hujung jalan… tetapi ia ada di sepanjang jalan.”

A: ”Bahagia itu apa?”
B: ”Bahagia itu ketenangan!”
A:”Ketenangan itu apa?”
B:”Hati yang tenteram dalam semua keadaan dan suasana. Susah mahupun senang, miskin ataupun kaya, sihat mahupun sakit, pujian dan kejian… sama sahaja.”

A: ”Bagaimana hendak memiliki hati semacam itu?”
B:”Ingat Allah… hati akan menjadi tenang. Tanpa Tuhan, tiada ketenangan. Tanpa ketenangan, tiada kebahagiaan.”

A:”Apakah aku telah dapat memberikanmu satu ketenangan?"
B:”Jangan tanyakan itu, sebaliknya tepuk dada tanya dirimu… apakah aku telah tenang?”
A:”Kenapa?”
B:”Hanya orang yang tenang sahaja dapat memberi ketenangan…kebahagiaan itu terlalu maknawi. Tapi ketenangan itu dapat dirasai. Jika kau tanyakan, bahagiakah kita? Ertinya, kau tanyakan tentang ketenangan kita. Dan jika kau tanyakan tentang ketenangan kita… kau sebenarnya bertanyakan sejauh mana kita ingatkan DIA – Tuhan kita!”

Ah, semakin sukar pula mencari jawapan… semakin diselam, semakin dalam
Sayang,

Kembali kita berjauhan…

salam terpisah, senyum tertahan

rindu berbuah, sayang merendang

jauh-jauh begini…

menguji percintaan

Suaramu telus di langit kelabu

setiamu selimut dingin hujanku

arca bayang-bayang malam

sinar remang-remang siang

melukis setiamu di awan gemawan

Terpisah semakin indah

kian terlarut keruhan rasa

terimbau semula nostalgia lama 

berbumbung langit biru

di bawah pokok mangga

Sayang… Jauh itu DEKAT!

sumber: Genta rasa