Tuesday, January 31, 2012

Meta Cognitive Skill:Allah~make me strong


“Ya Tuhanku, berilah aku keturunan yang baik dari sisi-Mu, sesungguhnya Engkau Maha Mendengar doa” (‘Ali Imran:38).

Begitulah rintihan seorang hamba Allah yang soleh; Nabi Zakaria. Dekat hatinya dengan Rabbnya. Tanpa malu atau segan, menundukkan wajah,merayu,memohon agar Allah kurniakaan anak yang soleh sebagai penyambung da’wah.

Usia nabi Zakaria yang lanjut, tambahan pula isterinya telah lama mandul tidak memungkinkan untuk pasangan soleh ini dikurniakan penyejuk hati.Tetapi, Allah sangat dekat. Penuh kasih sayang. Mana mungkin Allah membiarkan hambaNya menangis. Maka, Yahya hadir sebagai hadiah yang berharga buat pasangan ini.

Subhanallah!! Tiada yang mustahil di dalam dunia ini. Dan Allah mentaqdirkan sesuatu itu terjadi bukanlah suatu yang sia-sia. Tembakan doa Nabi Zakaria yang tidak putus-putus tanpa ada rasa putus asa tanda pengharapan yang tinggi pada Allah, menggambarkan betapa kuatnya tauhid rububiyah yang dimiliki Nabi Zakaria. Allah tempat bergantung, Allah tempat mengadu, dan Allah tempat meminta sesuatu. Dan janji Allah itu benar. Berdoalah kepadaKu, maka Aku akan perkenankan!

Satu kisah yang boleh diambil ibrahnya tatkala Allah mentaqdirkan belum lagi masanya untuk memikul tanggungjawab mendidik seorang khalifah menjadi penyambung da’wah. Allah Maha Mengetahui apa yang tidak kita ketahui.

Penyakit sebagai asbab penangguhan tertaklifnya amanah yang berat di sisi Allah. Bersyukurlah, masih lagi diberi peluang untuk membuat persediaan menjadi murobbi kepada bakal da’ie. Siti Sarah yang solehah, juga isteri Nabi Zakaria, begitu sabar menahan rasa di dalam dada. Betapa dada itu bergetar menahan esak, berusaha menerima ketentuan dengan redha. Istilah mandul, bukan perkara yang enak di dengar dek telinga. Bagaimana berhadapan dengan suami, bagaimana mengurus rasa menahan keinginan mendengar keletah anak-anak? Subhanallah!! Tanpa iman, tak mungkin daya tahan itu boleh terbina. Jadi, berimanlah. Binalah iman itu sehingga teguh.Walau badai, ribut taufan kehidupan yang melanda, tetap utuh tanpa goyah. Inilah dia kepentingan iman; meraih bahagia dan sakeenah di dunia.

Bersyukurlah. Keupayaan untuk menghasilkan ovum masih berjalan dengan baik. Harganya nampak seperti besar. Kos tinggi untuk menanggung rawatan, tambahan lagi emotional exhausted yang tak tahu bila endingnya. Tetapi harapan itu masih ada. Ramai lagi yang lebih malang, lebih kurang bernasib baik, malah tidak melalui lagi fasa wahnan ‘ala wahnin.

Saya belajar sesuatu yang bermakna. Nilai satu nyawa tidak terkata maharnya. Kejadian penciptaan seorang manusia bukan sesuatu yang simple dan mudah. Makanya, hargailah nyawa yang Allah beri dengan tidak mensia-siakannya dengan sengaja mencampakkannya ke jurang api neraka di akhirat kelak.

Hati, jika tidak diingatkan dengan kekerasan, mana dia tahu erti menghargai.

Hati, jika tersasar mengada-ngadanya sehingga berdukacita dengan ketetapan Allah, ingatkanlah dia. Hati itu raja, jika raja mengada-ngada, maka susahlah rakyat jelatanya.

Jadi-jadilah tu dengan mood *blues untuk aku*

Allah, I know the road is long, so please~ make me strong!