Sunday, February 27, 2011

Nota hati untuk Aura Besi 8

Rabbi, ampuni daku yang bermaksiat dalam sepi lantaran ihsan belum tertanam dalam jiwa ini

Ihsan: Kamu beribadah seolah-olah kamu melihat Allah, sekiranya kamu tidak melihat Allah, maka rasailah sesungguhnya Dia melihatmu

*********
"Mencipta memori indah dihujung saat-saat bujang"

Itulah kalimah yang saya ulang-ulang tika ini.

Menghabiskan saat-saat yang masih berbaki ketika masih bersendiri

Mewujudkan dan memperkasakan lagi kasih sayang yang tertanam dalam dada dengan adik-adik yang sentiasa menemani hari-hari saya di sini.

Allah~ semakin dekat dengan detik itu, adakah sempat? Mungkin kematian yang menjemput dahulu. Segalanya mungkin di dalam aturan sebaik-baik Perancang

Hati ini selalu goyah, seolah-olah dirinya sudah menjadi kepunyaan sendiri

Padahal, lafaz itu tak terucap. Astaghfirullah~ ujian menahan rasa. Ibarat menanti-nanti detik berbuka puasa. Indah. Cemas. Harap.

Niat sentiasa diperbaharui, agar segala amal bisa diterima sebagai ibadah. Sesungguhnya penilaian Allah adalah yang sejati.

Hari-hari yang berbaki, menambah getar di hati..

Hari-hari indah masih lagi boleh diterokai, walaupun diri ini bukan lagi sendiri.

Pasti ada kelainannya nanti, perbezaan yang nyata; bersendiri dan punya teman sehidup semati di sisi.

Allah~ ampunkan hambaMu yang selalu leka dan lalai dan sering bermaksiat kepadaMu

Dada rasa berbuku~

Semoga Allah bagi ketenangan, semoga Allah permudahkan, semoga barakah mengiringi setiap perjalanan

No comments:

Post a Comment