Tuesday, January 18, 2011

Laluan Hidup: Saya tak OK sejujurnya


Boleh jadi apa kamu sukai itu tidak baik bagi kamu, dan boleh jadi juga apa yang kamu tak sukai itu baik bagi kamu.

Sebab ayat Al-Qur'an ini, saya terus teguh berdiri walaupun ada rasa sakit dalam dada saya

Namun, adakalanya saya tak dapat tahan kesakitan itu

Buat sesuatu perkara yang paling tidak saya sukai

Dari dulu lagi saya tidak suka melakukannya

Atas tiket tarbiyah, saya teruskan juga

Saya yang berlagak cekal dan tabah, saya yang kononya kuat

Separuh jalan sudah berlalu, perjalanan saya masih kabur.

Saya masih tak nampak jalan mana yang harus saya lalui

Tapi saya tetap berpura-pura tersenyum dan katakan kepada yang bertanya
"Alhamdulillah semuanya OK dan baik-baik sahaja"

Hakikatnya saya takut, sebab saya tak nampak hala tuju

Dan ada yang mengatakan kepada saya
"Segalanya tak mustahil sekiranya kamu usaha sungguh-sungguh. Allah tak turunkan Mann dan Salwa 'gedebuk!!' macam tu sahaja kalau kamu tak usaha"

Apalagi saya patut buat jika hujah itu yang diberikan?

Hakikatnya saya sedang berusaha untuk positif dan menjadi seekor lebah. Cuba sedaya upaya saya, sekudrat tenaga saya, memujuk hati dan jiwa saya supaya menyukai apa yang tidak sukai.
Saya katakan pada diri saya
"Ini untuk tarbiyah, ini untuk tarbiyah, ini untuk tarbiyah.."

Tapi saya sedar saya tak sekuat itu rupanya. Saya tak seteguh itu. Saya tak jujur pada diri saya. Saya tak rasa seronok dengan apa yang saya lakukan.

Saya berusaha menjadi lebah, memandang kepada kebaikan untuk setiap apa yang saya lalui;
"Jalan kebaikan biasanya susah, hanya orang-orang yang kental dan dipilih oleh Allah sahaja yang layak. Mungkin saya orang itu, dan saya mesti jadi yang terpilih itu"

Adakalanya hilang keikhlasan dalam diri saya, bila hilang ikhlas maka kesan tak berapa baik. Tapi saya berusaha memujuk jiwa saya yang degil menafikan kebolehan yang saya miliki;
"Berangkatlah kamu ke medan jihad dalam keadaan ringan mahupun berat"

Saya terkedu tak mampu berbuat apa dengar hujah itu.

Terpaksa mencari telinga, mendengar sendu tangis saya. Minta maaf, atas sisi kelam saya yang merisaukan orang lain.

Sesungguhnya saya berusaha untuk positif, dan sedang bersungguh-sungguh untuk buat juga yang terbaik. Ini untuk masa depan saya.

Yang pasti saya tekad, saya takkan melalui perkara ini untuk kali yang ketiga lagi. NEVER. Sudah cukup saya makan hati dan tahan rasa saya,

Semoga Allah bantu saya, semoga kamu semua tetap menyokong saya dengan tembakan doa yang tepat kepada Pemilik langit dunia dan seisinya.

Saya harus kuat, walaupun terpaksa berpura-pura kuat. Untuk Allah kan??

Hari ini bila kamu tanya saya saya ok kah?

Saya tak nak jawab apa-apa!!!

Saya nak seseorang yang tak perlu saya cakap saya tak OK, maka dia akan datang kepada saya dan pinjamkan bahu dia pada saya untuk tahan empangan air mata saya yang pecah.

**Sue Dabong, rindu kamu. Kamu yang biar saya pinjam bahu kamu tanpa perlu saya ceritakan apa-apa pun.


Saya menjadi orang yang datang dengan perasaan bercampur baur. Meminjam telinga dan bahu

Kau datang padaku seperti biasa
Kusambut bahagia dengan tangan terbuka
Kau balas dengan senyum seadanya
Kutahu ada sesuatu yang berbeza

Kau hanya diam seribu bahasa
Hanya matamu yang cuba berbicara
Bahwa saat ini hatimu terluka
Kau tahu ku ada di sini untukmu

Mencuba tak berkedip menahan tegar di hujung mata
Hingga kau pun tak kuasa, berderailah air mata
Dalam pelukku kau curahkan semua

Menangislah …
Kadang manusia terlalu sombong tuk menangis
Lalu untuk apa air mata telah dicipta
Bukan hanya bahagia yang ada di dunia
Menangislah …
Di bahuku kau berikanku kepercayaan
Bahwa laramu adalah haru biruku
Kerna aku adalah sahabatmu
Menangislah … (dibahuku ku disini untukmu)
Menangislah … (dibahuku kerna ku sahabatmu)

No comments:

Post a Comment