Monday, December 13, 2010

Belahan Jiwa: Lafaz Sakinah


Saat lafaz sakinah bermula:

Aku terima nikahnya.....

Maksudnya apa perjanjian ijab qabul itu?

Maksudnya:

Aku terima dengan segala tanggung jawab untuk mentarbiyah wanita ini daripada ayahnya pindahkan pada aku!

Janji akan jaga iman dia sampai dia penuh yakin dan bahagia bila beriman kepada Allah

Janji akan jaga ibadahnya sampai khusyu'

Janji akan jaga akhlaknya sehinggakan tidak ada akhlahnya melainkan akhlak mu'min.

Aku terima untuk didik iman dia.

Aku terima untuk didik ibadah dia.

Aku terima untuk didik akhlak dia.

Aku terima untuk siapkan dia untuk jadi ibu untuk para mujahid yang bakal dilahirkan

Aku akan didik dia untuk jadi teman dakwah

Insha Allah

Ya Allah.. serius, saya menggeletar menaip ayat-ayat ini.

Agak-agak jadi tak orang nak nikah dan shake hand dengan tok kadi kalau dalam lafaz aku terima nikahnya itu, setiap bait perjanjian yang berat ada dalam fikiran?

Memang lah berat.

Patut disebut Mitsaaqon Gholizoh..Perjanjian yang berat.

Fuh~memercik peluh den!!

Lepas itu, selepas 10 tahun cek balik, adakah tertunai janji-janji yang kita lafazkan itu?

Ingat ya, ini bukan perjanjian antara tok kadi dengan pengantin lelaki ataupun perjanjian antara pak mertua dengan anak mertua, tapi perjanjian antara seorang lelaki yang sudah bersedia untuk pikul tanggungjawab dengan Allah subhanawata'ala. Masya Allah!!

Allah jadi saksi. Dihalalkan diri yang sebelum ini haram kepada halal atas dasar tarbiyah!! Kita nak sebarkan Islam dengan tarbiyah kan?

Inilah nikah sebagai persiapan untuk jihad, berbeza bernikah untuk penyaluran hawa nafsu semata-mata.

Bukan nikah ibarat terjun ke laut tapi tak tahu apa-apa. Rasa macam tau dah laut tu dalam, tapi tak prepare apa-apa. Tak ke bahaya tu??

Jadi jelaskan matlamat nikah untuk apa.

Dah jelas belum nak nikah nanti kerana apa? ^^

p/s: Ya Allah..Mudahkan jangan susahkan. Kuatkan jangan lemahkan. Redhakan usaha ini.


No comments:

Post a Comment