Monday, December 13, 2010

Belahan Jiwa: Balik kampung akhirat

Nak bawa diri kita menjadi calon ahli syurga pun payah, apatah lagi nak bawa anak-anak yang bakal lahir nanti.

Inilah yang saya fikirkan sejak akhir-akhir ini. Sungguh, bergetar dengan firman Allah dalam Surah At-Tahrim ayat 6:

.........Peliharalah dirimu dan ahli keluargamu dari api neraka....


Inilah hakikat pernikahan.

Bernikah.

Kerana nak pergi ke syurga.

Bujangan tak boleh ke?

Boleh, cumanya, tak dapatlah nak merasai sebahagian besar firman Allah yang dikhususkan untuk mereka yang berkahwin. Sebahagian daripada agama itu tidak sempurna jika kita bujangan.

Urusan bernikah adalah urusan syurga, bukannya urusan duit hantaran atau bagaimana nak set up kenduri dan sebagainya. Mari kita buka hati dan minda dan sedaya upaya kita ubah pandangan kita tentang hakikat pernikahan yang sebenar.

Inilah dia yang dikatakan perjanjian yang berat!!

Bukan sekadar tempat penyaluran hawa nafsu yang halal.

Agak kasar jika saya katakan, apa beza kita dengan lembu jika bernikah itu hanya sekadar memuaskan hawa nafsu?? Full stop!!

Bernikah untuk meningkatkan iman, dan untuk memastikan Islam itu tersebar dan kerja-kerja dakwah berjalan. Begitu juga dengan tarbiyah diri sendiri. Sepatutnya selepas bernikah segala hal berkaitan dengan iman kita harus meningkat.

Apa kemampuan yang perlu ada untuk bernikah?

Ibn Qayyim Al-Jauziyah ada mengatakan, pasangan yang bernikah atas dasar imana dan taqwa, maka perkahwinan itu sendiri akan meningkatkan keimanan.

Brothers please, you get married to increase your imaan!!
Sungguh, selepas nikah dapat memberi khusyu' di dalam solat, dapat tadabbur Al-Qur'an bersama, dapat tahajjud bersama, sarapan dengan Ma'thurat bersama.

Masya Allah.

Indah, kerana dipenuhi dengan ibadah.

Kenapa perlu buat semua ini? Kerana ruh kita juga perlu makanan. Kita takkan ada tenaga kalau kita tak buat perkara-prerkara yang memberi makan kepada ruh.

Rumahtangga adalah perjalanan bersama menuju Allah. Ibarat perjalanan balik kampung halaman, cumanya perjalanan ini adalah perjalanan balik ke syurga. Jadi dalam perjalanan ke sana, kita saling perlu bantu membantu, sokong menyokong dan saling menguatkan.

Seronok tak bila kita balik kampung waktu hari raya atau cuti semester? Best kan? Ke tak nak balik kampung?

Rumahtangga adalah proses kita balik kampung yang abadi. Kebahagiaan itu akan dirasa dengan balik kampung. Bayangkan perjalanan kita balik kampung sewaktu hari raya. Best sangat-sangat kan?

Masya Allah, Subhanallah, Indah. Sangat-sangat indah. Jika itu yang wujud dalam rumahtangga.

Saya nak ajak kamu semua bayangkan, andaikata kita sudah mempunyai keluarga dan ada anak-anak sendiri. Sewaktu musim lebaran, kita bersiap-siap kemas hendak pulang ke kampung, malangnya anak-anak kita tak mahu ikut, apa perasaan kita?

Sedih tak? Kita semangat ni nak jumpakan anak-anak kita dengan mak ayah kita. Tapi mereka enggan. Tentu sahaja ada perasaan yang tidak best jauh di sudut hati kan?

Bgaimana cara kita nak memujuk anak-anak kita itu?

Nah...

Begitu juga dengan perjalanan kita ke syurga. Takkan kita rasa seronok kita sorang diri masuk syurga sedangkan anak-anak kita tertinggal kan?

Jadi apakah persiapan kita?

Pertanyaan ini saya berikan kepada kamu untuk difikirkan

Apakah yang kita cari dalam pernikahan?

Apakah yang kita cari dalam kehidupan ini?

Soalan ini untuk saya juga.

Kemana hala tuju niat saya? Adakah sekadar dunia, atau jauh melangkau tujuh petala langit hingga hinggap di negeri abadi. Syurga yang penuh nikmat, atau neraka yang penuh azab.

Live well, live hell. You choose. Because the choice is in your hand~

No comments:

Post a Comment