Monday, December 13, 2010

Belahan Jiwa: Alur Perayaan Cinta 2

sambungan..................

3. Litaskunu Ilaihaa. Supaya kalian tenteram, tenang padanya. Kata Allah, kalau pernikahan dimulai dari kesejiwaan, maka automatik seorang suami akan merasakan ketenteraman pada isterinya, dan seorang isteri akan merasakan ketenteraman pada isterinya. Apa itu sakinah? Sakinah inilah yang menyebabkan pernikahan disebut separuh agama seseorang. Dengannya seorang insan boleh mengoptimumkan potensinya sebagai Abdullah dan Khalifah. Inilah ketenteraman. Tenteram kerana gejolak syahwat telah menemukan saluran yang halal dan suci, tenang kerana ada sahabat yang lekat mendokong perjuangan.

4. Wa ja'ala bainakum mawaddatan. Mawaddah harus diuasahakan dan diproses. Mawaddah seperti yang kita tahu adalah bagaimana kita menyalurkan cinta sehingga terbit rasa hati yang indah dan berdebar-debar. Mawaddah adalah cinta erotis-romantis. Bentuknya boleh di ekspresikan dari bentuk yang paling batin sampai yang paling zahir, dari sifatnya emosional hingga seksual. Inilah mawaddah!

5. Wa (ja'ala bainakum) rahmatan. Rahmah juga harus diusahakan sebagaimana mawaddah. Ini adalah cinta bukan sekadar kasih sayang. Diibaratkan sebagai cinta antara ibu dan anak. Bagaimana? Hanya memberi tak harap kembali, bagai sang suria menyinari dunia. Inilah dia cinta yang memberi bukan meminta, berkorban bukan menuntut, berinisiatif bukan menunggu dan bersedia bukan berharap-harap. Inilah cinta keibuan.

Jadi persoalannya, kenapa banyak pernikahan yang gagal??

Ia terjadi kerana plotnya kacau.

Pernikahan yang tidak dimulai dengan kesejiwaan tapi justeru dengan mawaddah. Sebelum menikah sudah menikmati cinta yang erotis-romantis. Atau disebut sebagai pacaran dan seumpamanya.

Inilah perayaan cinta yang dialurkan oleh syara' dalam Al-Qur'an.

Wallahu'alam

sumber: Saksikan bahawa aku seorang Muslim; Salim A. Fillah

No comments:

Post a Comment