Thursday, November 18, 2010

Nota hati untuk Aura Besi 2

"Selagi Ar-Razzaq tak mati, selagi itu rezeki saya takkan putus"

Saya yakin dengan kata-kata di atas. Yang Maha Pemberi Rezeki Yang Maha Baik takkan biarkan hamba-hambaNya berada di dalam kesusahan sekalipun hambanNya itu berdosa.

Sebagai pelajar, masalah tiada duit atau duit tak cukup adalah satu fenomena biasa.

Yang akan memberi kesan adalah kepada pola pemakanan pelajar itu sendiri. Kalau biasa makan sehari sebanyak 3 kali dengan purata harga RM 2 untuk sarapan pagi, RM 3.50 untuk makan tengah hari dan RM 4 untuk makan sebab masakan panas.

Tetapi apabila sindrom kekurangan duit berlaku [biasanya selepas membayar yuran pelajaran dan yuran asrama disamping membeli buku-buku pelajaran], maka pola pemakana akan berubah. Daripada makan 3 kali sehari bertukar kepada makan sekali sehari, makan mee segera, makan bubur nasi berlaukkan ikan bilis, kicap dan telur goreng.

Saya juga mengalami pengalaman yang sama. Tetapi kebiasaannya fenomena ini berlaku tidak lama. Saya berpegang kepada 'Rezeki Allah yang bagi'. Saya pernah berpuasa berhari-hari sebab nak jimat duit. Alhamdulillah Allah bagi bonus berganda dengan ada orang belanja makan yang sedap-sedap waktu berbuka. Kadang kala berlaku selama seminggu. Adakalnya saya mendapat jemputan makan di merata-rata. Walaupun saya susah, tapi saya tak pernah berlapar. Saya yakin, kalau Allah tak izin, maka saya takkan dapat merasai nikmat itu.


Sempena hari raya aidiladha ini, saya rasakan Allah sangat baik. Sepanjang hari itu, saya tidak keluarkan duit pun untuk membeli makanan. Dari pagi sampai malam dan sampai esok paginya saya dapat makan percuma. Sudahlah percuma, lazat pula. Kan bonus berganda.


Sudahlah begitu, Allah tunjukkan pula supaya saya bertemu denga orang-orang yang baik hati, lagi saya berasa gembira. Allah sangat baik. Jadi adalah tidak patut kalau saya ini jadi orang yang kedekut dan tidak suka memberi. Kan?

Saya tetap yakin, selagi Allah, Sang Pemberi Rezeki hidup, selagi itu rezeki saya takkan putus. Satu pengajaran dan keyakinan yang utuh dalam diri saya. Nak rasa macam ini kena lalui proses. Hati kita kukuh mengatakan bahawa Allah tempat bergantung segala sesuatu.

Saya bersyukur menjadi hamba Allah. Jadi apalagi yang harus saya bayar melainkan dengan ketaatan dan korbankan apa yang saya ada untuk Allah, Rasul dan ummah ini.

**p/s: doakan saya kuat, semoga Allah redha kita

No comments:

Post a Comment