Sunday, October 31, 2010

Si kelu dan gagap 5


Bila aku reflect balik apa yang aku dah pandai-pandai buat, akhirnya aku terfikir semula;

'Did I do a mistake??'

Rasa fitrah itu tak patut disalahkan. Dan aku tidak pernah salahkan fitrah.

Pasti aku tersilap langkah, tersasar laluan.

Memang dulu aku fikir tapi tak serius, sekadar perlu ambil tahu untuk isi dada yang kosong tentang ilmu-ilmu pembangunan Baitul Muslim (BM)

Pengurusan rasa, pemilihan laluan yang ntah betul ntah tidak.

Ketika dilanda kekeliruan tentang apa yang menimpa, aku kongsikan rasa ini pada sahibah.

Apa patut aku buat Anit? Aku macam nak matikan perasaan ni. Aku tak nak memandai-mandai.

Sabar dulu Nilam, mujahadah untuk tahan. Macam mana ya nak kata, tapi menurut Ibnu Qayyim Al-Jauziyah kalau tak silap, bila kita ada perasaan pada opposite gender kalau tak silap
stepnya:

1. Cuba ke arah bina BM.

Kalau tak berjaya,

2. Puasa.

Kalau masih ada perasaan tu,

3. Doa pada Allah minta dimatikan perasaan tu dari hati kita.

Minta Allah cabut perasaan tu dari hati kita. Hati kiya Allah yang pegang. Minta pada Allah.

Tapi, aku nasihatkan jangan putus asa dulu.

Mungkin usaha ke arah memberi hint belum selesai. Rasanya dia pun faham kot step seterusnya.

Banyak-banyak solat hajat, banyak-banyak doa. Minta Allah mudahkan urusan ke arah itu. Tak kisahlah dengan sesiapa pun, tak semestinya dia. Tak semestinya dah ada calon baru mintak petunjuk. Sebelum ada calon pun kita mintak petunjuk. Moga-moga Allah tenangkan hati dan beri yang terbaik untuk kita.

Kalau bukan dia, siapkan hati untuk redha. Insha Allah, Allah berikan yang terbaik untuk kita. Tak semestinya sekarang. Tapi Allah nak bagi masa untuk kita betul-betul terima tanggungjawab BM.

Aku jelas alhamdulillah. Cumanya aku plan nak jauhkan rasa suka aku jadi kembang. Susah rupanya. Perasaannya seolah-olah aku sangat mencintai dan suka satu barang tu sangat-sangat. Tapi aku terpaksa lupakan hasrat aku untuk memiliki barang tu walaupun aku menyukai barang tu, sebabnya barang tu bukan hak aku. Walaupuna aku terkenang-kenang barang tu, aku tetap tak boleh dapat pun.

Mungkin budak tu tak sedia lagi kot..

Kenapa orang tengah tak clearkan awal-awal? Kalau dia tak ready, awal-awal aku tak payah fikirkan. Dan aku takkan ada rasa yak sedap hati macam ni.

Mungkin itu yang aku fikirkan kalau aku ikut emosi

Musyawwarah aku tak ok, mungkin istikharah aku tak berkualiti. Kena restart over balik. Back to the basic. Hubungan dengan Allah, kukuh tak kukuh?

Bak kata Anit, 'jangan layan sangat perasaan tu.'

Aku pulak nak kata: 'Aku nak shutdown, nak tutup jalan yang cenderungkan kepada semua perasaan tu. Apa-apa perkara yang membuatkan hati tertarik ke arah tu, aku nak elakkan. Tapi aku sakit. Aku sangat sakit '

Mujahadah memang pahit, perit dan sakit. Sibukkan diri supaya tak layan sangat perasaan.

Hmm~Adakah langit sentiasa biru?


Friday, October 29, 2010

Random: Kosong


berjauh_hati*melarikan_diri*serabut

hati_ada_sikit_sakit

kusut_fikir_macam_macam

kalau_lah_hati_dan_otak_boleh_dielektrolisis

pergi_main_jauh_jauh


bilajiladahbengong
29102010;2230
kgsgserdang

Wednesday, October 27, 2010

Random: mee udang



Again such a klise;


"biar masa yang tentukan a.k.a let follow the flow. Heh~"

Pinjam telinga, bukan pinjam mulut.

Waktu dicari tak de la pulak.

Tak dicari bersepah-sepah datang.

Macam cari barang yang hilang.

Jangan la buka topik yang **** lagi

Jadi jadi la tu

**************

Dija, Ude, Cila, Kak Su, nanti kita makan mee udang dekat pantai remis ye. Sedap. Hari sabtu petang kita pergi tau!

WARNING:Merasa Sebelum Terasa

by: Maidany

Hampiri ia yang terluka hatinya
Hampiri ia yang dilanda gelisah
Hampiri ia yang berkeluh kesah
Hampiri ia yang termenung jiwanya

Masalah tak akan pernah bertanya
Kapan ia akan datang
Dan tak perlu berlari bila ia menghampiri
Ia akan hadir menemui siapapun jua
Yang terpandang hina atau mulia
Di mata manusia………..

Di sini nilai kita di sisi
Dari dan bagaimana cara kita
Menyelesaikannya
Dengan keimanan atau sebaliknya
Hampiri ia yang terluka hatinya (hampiri ia)

Bantulah ia yang Allah berikan ujian padanya
Dengan tanganmu, dengan lisanmu
Dan dengan do’a tulusmu

p/s:tadi saya di masjid sultan ismail, ada staff keselamatan utm yang kembali ke rahmatullah. Doakan beliau. Alfatehah.

Random: 'Takpe, saya ada Allah'

Waktu saya perlukan dia untuk meminta buah fikiran, dia takde.

'Sibuk'. Katanya

Tak pe, Allah ada. Kata saya

Waktu saya memerlukan nasihat dia,

'Saya ada meeting, tak dapat nak dengar apa awak cakap'. Katanya

Takpe, Allah ada. Kata saya

Waktu saya mahu membuat keputusan dalam kehidupan, ingin berkongsikan dengannya.

'Saya tak sempat'. Katanya

Takpe, Allah ada. Kata saya

Waktu sangat sangat seronok untuk berjumpa dengan dia.

'Minta maaf dia outstation'. Kata rakan sekerjanya

Takpe, Allah ada. Kata saya

Allah bagi dia untuk saya jadi kuat kan?

Allah hadirkan dia dalam hidup saya supaya pergantungan saya pada Allah kukuh

Allah adalah tempat bergantung

Kepada dia, 'Takpe, saya ada Allah'

Sungguh Allah tempat kembali segala sesuatu

Saya akan pulangkan segala isi hati saya pada Allah.

Insha Allah saya akan merasai ketenangan

Alhamdulillah

Monday, October 25, 2010

Mereka: Penyejuk hati 2


Tak sabarnya nak 31 Oktober 2010

Saya nak jumpa Dija, Ude, Cila, Kak Sue

Rindu sangat dengan mereka ^^

Semoga Allah izin kami bertemu

Memadu kasih dan Cinta keranaNya

Sunday, October 24, 2010

Random: Peringatan saat dosa menimbun

Hari ni saya buat banyak benda yang Allah tak suka

Sewaktu saya jalan-jalan dekat facebook, saya jumpa

" Utamakn MURAQABATULLAH:Sungguh aku mngetahui sebahagian dari umatku datang pada hari kiamat dengan pahala kebaikan seperti gunung Tihamah putih.Namun ALLAH menjadikan pahala itu bagaikn debu berterbangan. Sesungguhnya mereka adalah seperti kamu,memiliki warna kulit yang sama dengan kulitmu,melakukn solah malam,akan tetapi mereka adalah satu kaum yang apabila BERSENDIRIAN,mereka melanggar apa-apa yang diharamkn Allah.'(HR IbnMajah). 99% untuk diri ini, 1% u kalian. Moga bermanfaat"

Saya terkedu. Terima kasih bagi peringatan ini. Memang kena tepat pada diri saya.

Astaghfirullahal'adzim

Ampunkan aku Ya Allah

Saturday, October 23, 2010

Random: Kuat Besi

A strong women knows how to keep her life in order

Even with tears in her eyes

She still manages to say 'I'm Okay' with a smile

Allah loves you so much

That's why He chooses you to face the challenge

Because there are not many people is strong as you do

***************

Ini baru sikit Allah nak bagi

Orang lain punya bahagian lagi besar

Kena bayar dengan maruah dan trauma sepanjang hayat

Mengorbankan orang tersayang

Kehilangan punca dan sumber kekuatan

Berusaha membayar dengan nyawa dan darah

Setakat harta dunia, takde rasa apa deh~

Insya Allah, ini bukan satu kasilapan

Tapi bahagian yang Allah dah tentukan

Saya nak jadi besi perwaja

Menjadi pasak yang kukuh

Pelindung dari gegaran jiwa adik-adik dan yang tercinta

Semoga saya kuat dan menjadi kuat

Besi kena kuat

http://www.cute-smiley.com

Sunday, October 17, 2010

Random: Stand together

**We're Stronger when We Unite~
Here we are living in this world
A journey to the end
We are servants
We bow to Allah
From Him a helping hand

We can stand and work hand in hand
We're stronger when we unite

Share the words and spread the truth
With Iman Allah's light
In our hearts can't fake it
When Allah's love embraced
Together we can make it
The world a better place


Everything in life
We can take everything in stride
'Cause we live in this worldly life
Can only try


Every dream we have
We want to have the very best
But we can only face the test
For we can try

And in team we stand
And in team we can
We can make it through the day
We can help each other one another
And in team we should stay
Let us take the guidance from Allah
And Rasulullah
We can face the world
We can make it through the night

Saturday, October 16, 2010

Random: Rindu tak terucap

**barisan sahibah-sahibah suatu ketika dahulu~

Tiada yang lebih indah dari ini buat masa ini

Tiada yang lebih mententeramkan dari ini buat masa ini

Tiada yang dapat memberikan kekuatan selain ini stakat ini

'Kasih sayang saya dengan sahibah-sahibah saya'

'Masa dan tenaga yang saya habiskan untuk sahibah-sahibah saya'

'Rindu dan doa yang saya titipkan buat sahibah-sahibah saya'
'Ukhuwah yang terbina antara kami'
Saya sayang sahibah-sahibah saya

Sayang yang sukar untuk diucapkan

Sayang yang tersirat dalam hati, terpendam jauh bersama doa-doa yang saya tembak untuk mereka

Kerinduan yang saya rasakan bukan kerinduan biasa

Kerinduan untuk bersama mereka di syurga

Terpandang wajah sahibah-sahibah, mendekatkan saya dengan Allah

Terlihat kelibat sahibah-sahibah, membuatkan saya malu dengan dosa-dosa saya

Bergurau bersama sahibah-sahibah membuat hari-hari saya terasa ceria dan indah

Untuk entah berapa kali, saya luahkan, saya sungguh-sungguh mencintai sahibah-sahibah saya

Tidak berbelah bagi cinta saya untuk mereka

Maka,nikmat yang mana lagi yang saya dustakan?

Kekurangan apa lagi yang saya rasakan

Dengan kehadiran sahibah-sahibah di sisi, membuat langkah saya menjadi teguh untuk tegak berdiri di jalan ini

Sahibah~ jangan biarkan saya tercicir~

p/s: besi juga ada jiwang mey! ;p

Wednesday, October 13, 2010

Si kelu dan gagap 4: Virus Merah Jambu


Bila diserang virus merah jambu~

Saya tahu, bila nak menganjak usia suku abad ini, ramai yang resah gelisah. Bilakah masanya, apakah tandanya. Siapakah orangnya.

Melihat teman-teman sebaya yang sudah selamat, hati juga dipagut untuk merasainya

Fitrah~ dan itu memang fitrah. Alhamdulillah, Allah bagi fitrah yang betul

Namun, jangan disebabkan alasan fitrah itu, kamu mencampakkan diri ke dalam fitnah.

Asalkan kamu bertukar status, apa-apa jalan pun kamu sanggup buat. Mana-mana tawaran yang datang kamu terima. Ini bukan sebab saya cemburu, saya lebih hendak kamu berpada-pada.

Mereka yang terdahulu sebelum kita pun pernah mengalami perkara yang sama.

Mereka juga pernah di serang virus merah jambu

Cuma satu yang terkesan dalam hati saya, bila mana mereka mula terlalai dalam fitrah yang menjadi fitnah, mereka cepat-cepat tersedar.

Dikisahkan, pada zaman Khalifah Ummar Al-Khattab,

Yahya bin Ayyub menuturkan, bahawa di Madinah ada seorang pemuda yang kehadirannya menarik perhatian Amirul Mu'minin, Umar Al-Khattab. Suatu malam, sepulang dari solat Isya', dia berpapasan dengan wanita yang menghadang jalannya, dan seketika itu pula hatinya tertambat kepadanya. Dia pun mengikutinya hingga tiba di depan rumah wanita tersebut. Ketika tahu dirinya diekori, wanita itu membacakan ayat,

"Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa, bila mereka ditimpa was-was dari syaitan , mereka ingat kepada Allah, maka ketika itu juga mereka melihat kesalahan-kesalahannya" [Al-A'raf:201]

Setelah mendengarnya, pemuda tersebut serta merta pengsan. Wanita yang diekori itu memandang lelaki yang pengsan itu, layaknya orang yang sudah meninggal. Bersama pembantunya, dia menggotong tubuh pemuda itu dan meletakkannya di depan pintu rumah.

Tak lama kemudian, bapanya keluar dan mendapati anaknya tergeletak di ambang rumah, lalu diangkat masuk dan dirawat sehingga sedar kembali.

"Apa yang menimpa kamu wahai anakku?" Tanya bapanya.

Sang pemuda tidak mahu berbicara. Setelah didesak beberapa kali, akhirnya dia mahu mengaku dan membaca ayat di atas. Setelah itu dia menghela nafas panjang dan langsung meninggal dunia.

Masya Allah, beginilah mereka apabila diserang virus merah jambu. Hati mereka bergetar kerana takutnya ayat-ayat Allah setelah peringatan itu datang. Betapa Allah sayang hambanya dengan mendatangkan peringatan-peringatan yang sebegitu.

Kita pula bagaimana? Tatkala terpandang sepasang lesung pipit yang manis milik sang rembulan, bagaimana hati kita bereaksi?

Saya percaya hati akan berbunga api, namun bila kita jumpa peringatan yang sama dengan membaca ayat yang sama seperti di atas, apakah hati kita bergetar hebat sehinggakan hati kita turut sama takut akan seksa dari Allah?

Tahniah kepada yang mempunyai hati yang bergetar hebat. Ada sekalumit Taqwa menghiasi hati kamu.Dan hati kamu hidup dengan bekalan Taqwa.

{Untuk diri saya, tidak sampai lagi tahap itu. Menunjukkan betapa hina dinanya saya di sisi Allah. Betapa lemahnya saya terhadap nafsu saya. Betapa saya sedih sebab tak dapat merasai seperti mereka yang terdahulu. Saya tak resapi ayat-ayat Allah dalam hati saya.

Dan saya menangis sebab saya tak ada rasa takut dalam hati saya tentang ancaman Allah.

Petanda iman saya tak kuat}

Bahkan, ada juga yang akan melayan-layan perasaan yang membuai ini. Maka huluran perkenalan dengan cara yang tidak sepatutnya ditawarkan, mula berbalas sms, mula bertukar rasa, mula ada sesi dari hati ke hati dan seumpamanya.

Ambillah iktibar dari kisah ringkas di atas.

Kepada sang gadis, mahalkan maharmu dengan iman. Jadilah wanita yang takut akan seksa Tuhanmu di hari akhirat kelak. Kamu takkan berani bertindak lebih dari sepatutnya dan biarkan dirimu diperkotak-katikkan oleh lelaki yang kurang iman, sekiranya kamu beriman.

Kepada sang pemuda, bawalah si dia yang dicintai ke lorong-lorong syurga. Cinta itu indah, maka indahkanlah cara kamu mendekati sang bunga dengan cara yang paling barakah dan diredhai Allah. Jika kamu sayang dia, suntinglah dengan penuh hormat dan kasih sayang. Semoga Allah merahmati kamu lantaran kasih-sayang kamu yang suci kepada bungamu.

Sedikit luahan rasa tentang virus merah jambu yang menyerang ketika usia tidak imun dengan antibody yang ada. Waktunya sudah sampai untuk serangan virus ini.

Carilah doktor hati untuk mengubatnya. Bacalah Al-Qur'an mudah-mudahan boleh menjadi paracetamol untuk menahan sakitnya terkena jangkitan.Berpuasalah agar virus menjadi lemah kerana tiada bekalan makanan yang diberi.

Yakinlah semuanya rahsia Allah, berusahalah dengan cara yang mendatangkan barakah.

Wallahu'alam

Rujukan: Cinta dan Rindu Menurut Al-Qur'an dan As-Sunnah; Ibu Qayyim Al-Jauziyah terbitan Cresent News, halaman 410.

Monday, October 11, 2010

Artwork: Cikonah [Kucing Shah]

Ni dia Cikonah bila dah jadi gadis,
Sebelum ni dia baby lagi
Sebab tu gendut
Cikonah~Cikonah~
Macam nama nenek kebayan ^^~

Sunday, October 10, 2010

Artwork: Everlasting love [to: Wan Hafizah] 2

Prelude Majlis Wayang Terbuka
Majlis Sebenar tahun depan
Untuk Wan Hafizah ^^~

Artwork: NR


Ni namanya nak cover~ ^^~
Ini namanya rahsia
Ini namanya secret admire~

Artwork: Kucing Shah [Cikonah]

Cikonah, glamer kamu dalam blog saya.
Wee~~bila nenek kamu nak bagi saya kue raya ye??
hhmmm~

Artwork: Yang Jauh


Bila nak dekat? ^^~

Artwork: Everlasting love [to: Wan Hafizah]


Dedikasi untuk teman sekolah yang dirindui selalu
Selamat menuju ke Gerbang Kehidupan yang baru
Semoga Allah memelihara kesucian kamu setelah kamu berusaha untuk menjaga kesucian itu
Patutnya gambar ni keluar lambat lagi, tapi sekadar prelude sahaja.
Yang lagi cantik akan menyusul kemudian. weeehhuu~


Saturday, October 9, 2010

Artwork: Ungu untuk Nuha [SAMARA]

Artwork: SAMARA

Artwork: Botton



Saya minta seorang Penconteng jalanan buatkan Botton ini untuk saya..
Saya sangat suka ~

Artwork: Perisai Srikandi





Nak jadi srikandi tak perlu pedang atau machine-gun
Tak perlu perisai emas atau titanium
Cukup sekadar TAQWA menjadi perisai untuk seorang srikandi Pewaris
Auratmu, maka dijagalah
Dadamu, dilituplah
Sembunyikan perhiasanmu
Lagipun kamu selesa berkeadaan begitu
Tiada mata nakal yang sudi memandang
Sebab tak berapa indah pada pandangan orang yang bernafsu
Helaian lembut yang berbidang 60 atau lebih itu menjaga dirimu lebih dari yang biasa
Kamu tanya pendapat saya?
Saya selesa berpakaian begitu, untuk tidak memancing pandangan yang berlainan gender
Semoga saya membantunya daripada terjebak dosa percuma
Kamu. Bagaimana?
Mahu turut serta?

Artwork:Dia yang saya sayang macam mak saya


Untuk Dia yang saya sayang macam mak saya
Terima kasih sebab bersabar dengan saya
Terima kasih sebab tolong saya banyak sepanjang kehidupan saya sebagai warga joho
Terima kasih sebab masih sudi tunjukkan pada saya jalan yang betul walaupun saya degil kadang-kadang
Untuk Dia yang saya sayang macam mak saya, terima kasih.
Saya sayang dia yang saya sayang dia macam mak saya

Artwork: For the rest of my life part 2 [newlywedds]


Artwork lama yang diupload dekat tapak rumah baru
Sebelum ni untuk mak dan abah.
Kali ni punya untuk diri sendiri kalau di izin Allah
Hajat memang ada
Untung siapa dapat saya
Sebab saya setia. Ceewah!!
Semoga Allah mudahkan,sebab saya nak jadi setia dan sayap kiri kepada sesiapa yang bertuah~
wee~(="=)
Jika takde pun takpe, itu yang terbaik Allah susun kan??


Artwork: For the rest of my life part 1



Dedikasi untuk mak dan abah.
Hehe, tau mak dan abah takkan tengok, sebab tu berani letak. wee^^
Sayang mak dan abah Lillahi Ta'ala


Artwork: collections of my artwork part 1


Saya suka melukis dibawah tema ukhuwah
Bagi saya ukhuwah itu indah
Priceless. Bukan sebab murah, tapi mahal sangat
Lagipun saya bersyukur sebab dikelilingi oleh hamba Allah yang menghargai ukhuwah
Sebab tu saya sangat terkesan dengan ukhuwah dan kasih sayang
Saya sayangkan sahibah-sahibah saya, saya sayangkan sahabat baik saya, saya sayangkan kawan-kawan yang pernah hadir dalam hidup saya.
Ini semua untuk kamu, kamu dan kamu, yang setia menjadi orang-orang yang memberi kesan dalam hidup saya

Artwork: collections of my artwork


Koleksi aksi-aksi Srikandi Aura Besi
Actually, ini boleh jugak dikategorikan sebagai Fan Art.
Bukan lukisan atau idea asal saya.
Saya adapt dari komik Fate Stay Knight.
Cuma ubah citarasa kepada Srikandi Pewaris sahaja.
Saya teringin membuat cerita tentang Aura Besi, tapi saya takde idea, ada siapa nak sumbang?
Boleh kita bekerjasama ^^~ wee

Artwork: Srikandi Pewaris


Srikandi pewaris kena kuat.

Sebab yang kita warisi bukan harta benda emas permata.

Yang kita warisi adalah khazanah Rasul yang berharga.

Yang kita warisi untuk dikongsi bersama semua yang kita sayangi.

Jadi, srikandi mesti tabah!!!

Momentos: Yang jauh di Perantauan


Buku In The Early Hours dicapai di atas mejanya. Buku nipis itu diselak satu persatu, matanya pantas menghadam setiap bait perkataan yang termaktub di atas buku nipis itu.

“Dalam melalui perjalanan menujuNya yang jauh dan sukar, ada kalanya dugaan-dugaan yang melanda seolah-olah tidak mampu untuk dihadapi. Melepasi dugaan-dugaan ini menjadi lebih mudah sekiranya prasyarat tazkiya diketahui sejak awal lagi…”

Bacaan Anit terhenti seketika.

Ada rasa berbuku dalam dadanya. Mata terasa panas. Terasa empangan air matanya sudah tidak dapat menampung lagi perasaan yang bukan sedih, tapi terasa nak nangis. Menyesal, pun tidak. Sekadar ingin meluahkan rasa melalui anak sungai air mata. Kenapa? Entah..Rindu kampung halaman mungkin? Ada juga segunung rasa itu..

Dia bingung dan keliru. Mungkin ini agaknya yang dikatakan perasaan yang bercampur aduk.

Sedih, sendiri, jauh, sebal dan macam-macam lagi perasa perasaan yang menjadikan resepi kehidupannya kala ini tak berapa sedap.

Entah..

Terasa jauh..sangat jauh

Bukan jauh dari keluarga, mungkin itu secara fizikalnya. Tapi secara spiritualnya, terasa jauh dari Tuhannya…

Tangan Anit menekan tetikus dan menyelongkar fail-fail lagu nasyid yang lama dah terperosok tak di usik. Folder Mirwana dikeluarkan isinya dan dimainkan dengan KMPlayer.

Syahdu dia mendengar suara macho Akmal Mirwana melantun bait-bait lagu..Kena dengan perasaanya kala ini.

Terpanggilku ke sini suatu tika

Kutiba di kota bersama cita-cita

Lantas hati terpaut pada maya pesona

Percaya segalanya indah sempurna

Bila dia reflect balik, akhirnya keluar juga seduan pertama lantaran air mata yang menderas laju

Ya, jauh dari Tuhannya

Jauh diperantauan, jauh dari kampung halaman mungkin bukan halangan sekiranya dia dekat dengan Tuhannya. Malah, sekiranya gelombang broadband wireless kuat dengan Allah, dekat atau jauhnya lokasi antara dia dengan keluarga dan sahabat handainya bukan jadi masalah.

Ala Anit, kau bukan duduk negara sejuk orang putih nun di sana pun..Kau sekadar menyeberang lautan antara Sarawak dengan Semenanjung Tanah Melayu je. Lautan apa pun tak ingat. Lupa dah Geografi..Weehuuu!!

Sukarnya perjalanan kehidupan yang Anit rasakan kala ini. Mula-mula jejak kaki, mestilah seronok dan gembira selalu. Lama-lama baru dia tahu reality sebenar. Masalah komunikasi dengan kawan-kawan, masalah pelajaran yang menekan, masalah sosial yang terbentang depan mata hari-hari. Mula-mula datang tu memanglah seronok, niat datang nak belajar dan memenuhi impian dan cita-cita. Tapi dia lupa yang dia ni ibarat musafir lalu. Musafir yang hampir kehabisan makanan. Terasa hidup tak berbekal. Sebab terasa kosong. Fikirnya, tak pe sebab segalanya ada di sini. Tanpa ada pengisian berkala pun mungkin dia boleh survive. Dia yang sengaja tak nak bawa bekalan tu masalahnya!! Memang dia tak sedar yang dia dah terleka dengan dunianya. Dunia belajar kononnya. Mula-mula belajar, lepas tu up sikit main-main dan bergaul mesra dengan kawan-kawan. Akhirnya, keinginan hati untuk mendapatkan tempat di taman syurga tu, dah malap. Dan dia baru tersedar!! Astaghfirullahal’adzim~

Masa berlalu menduga kesetiaan

Kealpaan diri menuju kehancuran

Agaknya, dah penat sangat rasanya nak layan semua ini. Dulu takde pun dia nak memikirkan semuanya sendiri. Maklumlah, dikelilingi keluarga dan kawan-kawan dengan suasana kampung yang masih terjaga di kampung yang jauh di Sarawak nun. Alhamdulillah, Allah izin kehidupan dia disirami nur Islami di kampung. Baru dia rasa betapa nikmatnya berada dalam kelompok itu. Dan sekarang bila jauh tercampak dari suasana yang biasa dia lalui, kosong pula perasaannya. Memang lainlah dia rasa.

Daku yang lena lemah terdaya

Sering terlupa jua terpedaya

Pada segala dusta yang fana

Hanyut dibuai mimpi dunia

Bukan takde bi’ah solehah tu, tapi Anit masih lagi bertatih nak cuba adapt kan diri dengan situasi. Lagi-lagi ada problem dengan belajar yang dia rasa sukar sangat untuk ilmu meresap dalam dada. Adakah sebab dia sudah larut dengan trend masa kini budak-budak semenanjung yang ntah apa-apa itu? Mungkin ada tempiasnya. Sudahlah Anit, mengaku sahaja lah yang kau tu dah banyak berubah. Mengikut arus kemodenan kononnnya. Hakikatnya yang kau ikut tu adalah arus jahiliyah. Bila rasa angkuh itu mewarnai hati. Itulah yang jadi. Rasa bangga sebab di kampungnya boleh kata dia seorang yang berjaya belajar tinggi berbanding rakan-rakan sebaya sekampung yang lain. Padahal di sini,dia bukan lah yang terbaik serba serbinya.

Daku yang angkuh dan kian terleka

Menghitung waktu menuruti rasa

Tanpa CintaMu daku gelisah

Terus menjauh tiada arah

Owh~ begitu jauh Anit rasa dirinya dari jalan sebenar.

Dalam keadaan yang tengah down macam ni, apalagi peneman yang setia selain buku-buku fikrah yang dibekalkan oleh kawan-kawan baiknya sebelum berangkat ke sini dulu. Dah lama juga rasanya Anit tak buat reflection dalam hidup dia. Sungguh hari ini begitu terasa jauhnya dan sukarnya hidupnya. Bahana jauh dari Allah sebab terhanyut dengan dunia. Mujur tanda kasih sayang kawan-kawannya masih lekat di hati. Hanya itulah buat pengubat rindu pada kampungnya. Dan kini menjadi pengubat rindu pada Tuhannya.

Inginku kembali padaMu oh Kekasih

Tak ingin kutempuh hidup sebegini

Resah keliru mengaburi mata hatiku

Tiada ketenangan ku rasakan di jiwa ini

Bila jauh dari Allah, bila proses tazkiya tak berjalan, bila diri mula angkuh dan lupa pada tujuan kehidupan, maka resah gelisah, gundah gulana jadinya. Satu nikmat Allah dah tarik. Dengan mengingati Allah, hati menjadi tenang. Hati yang tenang satu nikmat yang tak pernah pun dia nak ambil kisah. Padahal bila ketenangan tu hilang, serba serbi tak kena. Bagaimana nak mendekat semula pada Allah? Anit, bangun kembali. Apply segala bagai teori yang Mak dan Babah dah ajar dulu.

Tanpa cahayaMu aku terus terjatuh

Kurayu redhaMu

Sambutlah tanganku

Buku di tangan diselak semula. Bacaannya diteruskan.

Tazkiya adalah tanggungjawab peribadi yang menuntut kita bertanggungjawab sepenuhnya dalam melaksanakannya. Hasil tazkiya dapat dilihat hanya dengan kesedaran, usaha, dan perjuangan peribadi. Tiada siapapunyang dapat melaksanakan tazkiya untuk orang lain. Tiada organisasi,ketua atau guru yang dapat menggantikan diri kita sendiri dalam melaksanakan tanggung jawab ini.

Allah berfirman: “Dan seseorang yang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain. Dan jika seseorang yang berat dosanya memanggil orang lain untukmemikul dosa itu, tiadalah akan dipikulkan sedikitpun meskipun yang dipanggil itu adalah kaum kerabatnya ”[35:18]

Ambik kau Anit. Berapa banyak tanggungjawab yang dah di tinggal. Insaf sekali. Dan dia bersyukur sebab ditiupkan rasa insaf itu.

Ada orang yang suka terikut-ikut orang lain atau suasana sekelilingnya.

Macam yang Anit sekarang lalui.

Al-Qur’an ada menyebut bahawa yang lemah akan mendakwa di akhirat bahawa mereka dipaksa mematuhi orang lain, tetapi Allah akan menjawab bahawa alasan mereka tidak diterima kerana mereka sendirilah yang memutuskan untuk melencong dari jalan yang lurus.

FirmanNya:

“Yang mempersekutukan Allah dengan Tuhan lain, maka lemparkanlah ke dalam azab yang keras. Syaitan yang menyertainya berkata pula ‘’Ya Tuhan kami, aku tidak menyesatkannya, tetapi dia sendiri yang berada dalam kesesatan yang jauh”. Allah berfirman:”Janganlah kamu bertengkar dihadapanKu, dan sungguh, dahulu Aku telah memberi ancaman kepadamu” [50:26-28]

Tengok Anit, syaitan pun tak nak mengaku yang dia goda kau. Kau sendiriyang pilih untuk ikut dia.

Hinggakan syaitan juga mengatakan di hari pembalasan: “Sekali-kali tidak ada kekuasaan bagiku terhadapmu, melainkan aku sekadar menyeru kamu, lalu kamu memenuhi seruanku. Oleh itu janganlah kamu mencercaku, akan tetapi cercalah dirimu sendiri” [14:22]

Jadi, segalanya kembali balik semula kepada hubungan hati dengan Allah. Sekuat dan sekental mana kita terikat dengan Allah. Kalau nak tengok dekat mana kita disisi kita, tengoklah, kat mana kita letakkan Allah di hati kita. Kan Anit??

Ya Allah aku ingin hadir kepadaMu.

Ya Allah izinkan akukembali kepadaMu

Ya Allah, aku ingin dekat denganMu

Ya,yang dia hanya perlu hanya Allah. Tempat bergantung yang satu.

Daku yang lena lemah tak terdaya

Sering terlupa jua terpedaya

Pada segala dusta yang fana

Hanyut dibuai mimpi dunia

Daku yang angkuh dan kian terleka

Menghitung waktu menuruti rasa

Tanpa CintaMu daku gelisah

Terus menjauh tiada arah

Kekasih kupohon kemaafanMu

Kekasih kudamba keampunanMu



rujukan: Kembali padaMu, Mirwana; In the Early Hour, Khurram Murad, Nota sendiri.

p/s: untuk "Yang Jauh di Auckland", semoga kamu kuat dan tabah. Pulangkan segalanya pada Allah ya sayang.