Monday, May 31, 2010

Tagged: Si Merah Padi

Saya di tagged oleh Si Merah Padi [rujuk my support system]

So here goes the tagging questions:


1) 3 names in your message inbox
-k sha, nawwar, mc nor

2) your main ringtone
-default

3) what you did at 12 last night?
-sleep

4) who was the last person you went with? where?
-k naz[pf] langkawi

5) the colour of t-shirt you are wearing now
-black[save palestine]

6) the last thing you did
-conteng dinding facebook tntg lifeline4gaza

7) 3 of your everyday favourite items
-reading thesis n journals, update facebook (lifeline4gaza), check email

8) the colour of your bedroom
-white...hostel ma~ boleh tukar2 kaler ke?

9) how much money in your wallet now?
-always RM20

10) how's life?
-better than my brother n sisters in palestine

11) your favourite song
-beat drums-future colors-ost code blue [NEWS]

12) what will you do next weekend?
- join 'program by Haluan'

13) when was the last time you see your mom?
- last month- Perhimpunan Perdana Palestin

14) where is she now?
-at kampung

15) when was the last time you talk to your parents?
-yesterday [nenek masuk IJN]

16) who is the last person talked to you last night?
-k sha- planning mandi air terjun gunung ledang hari ni-- tp x jadi

17) the last suprise you got
- xxx

18) last thing you borrowed from your friend
- baju yang dah jadi hak milik sendiri. dorang terus kasi hadiah =p

19) who is your bf/ gf/ husband/ wife?
- gf[sahibah utm, pf2 kdse, ude, dijah, rin, faezah, sue dabong]...bnyk girl friends

20) what do you feel right now?
-geram dengan israel yang jahat

21) wanna share with who?
- you..

22) who know your secret?
- Allah,aura besi's friends club, my [secret] support system

23) they keep your secret?
- inshallah they do.

24) are you angry with someone?
- still trying to throw away that feeling

25) what do you order at McD?
- BOYCOTT

26) the last time you feel so sad?
- being REJECTED

27) i wanna tag?
- zero to hero
- perjalanan kehidupan


for those people above..do collect your tag. Love to read 'em once its done.

Sunday, May 16, 2010

Life: The Past



Asking their patient about medical histories and past diseases is an important job of doctors.
The diagnosis and treatment will then changed according to patient's replies.

That's rite, human do that too.

No matter when, human are always affected by their past.

A painful past

A bitter past

A sad past

But in a typical situation, human have to move forward together with their painful past.

The day has passed will returned
But it is also impossible to eliminate them

The present you are living right now, will become a memory tomorrow

In other words, your past provides your evidences of your existance

If that so, what should we do,if something or someone from our unexpected or unknown past suddenly appears before us?

What should we do?
=========================================

p/s: selamat hari guru untuk semua murobbi yang dicintai kerana Allah
Saya seorang yang sukar untuk melafazkan kata cinta dan sayang kepada seseorang. Biasanya ucapan tanda kasih saya terlalu formal dan biasa. Padahal bagi diri saya itu sudah cukup mencabar bagi saya untuk meluahkan. Sebuah ucapan selamat telah saya sampaikan buat seorang yang saya sayangi. Inilah diri saya, seorang besi yang kaku. Tidak pandai bermain kata. Cinta dan sayang saya hanya dengan perbuatan. Disulami dengan doa yang tidak putus. Untuk mereka yang pernah mendidik saya, Selamat hari guru =)


"Assalamualaikum, selamat hari guru. Terima kasih jadi guru saya dari dulu sampai sekarang"

"Alaikumsalam. Jazakillah for the thoughtful message. Alhamdulillah dengan izin Allah kita ditemukan untuk saling mentarbiyah antara satu sama lain. Semoga berkekalan hingga ke akhirat"

SMS yang ringkas ini bisa membuat hati saya bergetar, air mata mengalir. Terima Kasih Ya Allah.

Friday, May 14, 2010

Azam: Jadi Baik

Baik

Siapa yang tak nak jadi baik

Semua orang dalam dunia ini pasti tersimpan jauh disudut hati untuk jadi baik.

Pernah terjadi perselisihan faham dengan adik kandung. Semua berkisar tentang kelakuan baik sebagai seorang anak, pelajar dan muslim.

Adik yang terasa hati post shout out di facebooknya

“Semua orang nak jadi baik, semua orang nak masuk syurga, orang bodoh je yang tak nak masuk syurga. Aku pun nak masuk syurga, tapi aku tak cukup kuat lagi untuk melawan segala kejahatan dalam diri, aku tengah usahakan la ni..Ambil masa untuk buat semua tu”

Fitrah manusia yang normal rindukan kebaikan.

Menjadi orang yang baik dan memberikan kebaikan kepada yang lain.

Jika semua orang berfikiran begini, Masya Allah akan tenteramlah dunia ini. Betulkah?

Tapi, perlu diteliti, kenapa mesti jadi baik.

Kalau dahulu zaman Under Grad tahun 2, bila masuk kelas Kimia Analisis, Mr. Danial mengajar bagaimana untuk menyukat sesuatu parameter itu dengan bertanyakan soalan seperti begini “What baik is baik?”, dan “How baik is baik?”.

Kalau mereka yang sudah membaca novel VERSUS tulisan HLOVATE, pasti akan teringat satu babak yang membicarakan tentang isu ‘BAIK’ ini.

Petikan dari versus (ms157)

penulis: Hlovate

watak (dalam part ni): AO dan Hairi

Imam Ahmad bin Hambal, may Allah be pleased with him, was asked as to whether imaan increases or decreases. He replied: it increases until it reaches the highest part of the seventh heaven, and it decreases until it reaches the lowest part of the seventh plane"

Sungguh la iman sentiasa turun naik. Sebab tu bukan senang nak jadi baik. teringat satu perbualan dulu dengan Hairi, pasal nak jadi baik ni la...

"Macam mana nak jadi baik?" dia yang mengajukan soalan.

Hairi diam sejenak. "untuk jawab soalan tu, aku rasa it's best to define 'baik' tu dulu." Dia menutup buku di tangannya. "Baik tu apa?" giliran AO pula ditanya.

Huh. "Baik tu.. baik la." Dahi AO berkerut. Nak explain macam mana lagi dah?

"Bagi aku, sesiapa yang beriman dengan Allah tu baik." Hairi memberi definisinya.

"Okey..."

"beriman dengan Allah tu macam mana?" Hairi bertanya lagi. "Kalau ikut kau.. kau rasa apa yang kau faham dengan statement tu?"

"Apabila buat semua yg Allah suruh dan tinggalkan semua yg Dia larang?" teragak-agak AO menjawab.

Hairi angguk sambil memasukkan buku ke dalam beg. "Betul, couldn't say it better myself." Pandangannya dialih ke teman di sebelah. "Hence, kalau selagi ada benda yang tak settle, tu maknanya belum cukup baik lagi la tu..."

"Vague" AO menutur sepatah. Tak faham. Ayat Hairi tu maksudnya luas sangat nak dicerna

"Kalau seorang perempuan tu pakai tudung, tapi tak solat, belum cukup baik lagi." Hairi memberi contoh mudah. "Sama juga, kalau cukup solat tapi tak pakai tudung, tak cukup baik lagi."

"Hm.."

"Sama juga kalau untuk contoh lelaki. Kalau baca Quran tiap-tiap hari tapi main bola nampak kepala lutut, tak cukup baik lagi. Atau kalau cukup solat lima waktu sehari semalam, tapi tak jaga batas pergaulan dengan perempuan bukan mahram, berpegang tangan sesuka hati, tu belum cukup baik lagi."

Macam tu...

"Sebab Allah dah kata... dalam al-Baqarah, ayat 208 (maksudnya secara kasar), 'masuklah kamu ke dalam Islam keseluruhannya, dan janganlah kamu mengikuti syaitan kerana dia adalah musuhmu yang nyata.' Maknanya tak boleh la nak practice Islam tu secarajuz'ei, berjuzuk-juzuk. Mana yg kita rasa kita nak buat, kita buat. Mana yg rasa tak nak buat, kita redah langgar je. Tak jadi la macam tu. Selagi tak embrace Islam tu penuh, tak cukup baik la kiranya."

Dah bunyi macam susah sangat la pulak nak jadi baik ni. AO menutur sendiri dalam hati.

"It's about masuk ke dalam Islam seluruhnya." Hairi menuturkan dengan senyum segaris. "Then THAT is baik. Tu kira definisi yang aku pegang la. Dan kalau nak diikutkan, aku pun belum cukup baik lagi. Tapi berusaha ke arah tu. Dan kita kena ingat, Allah tengok usaha, bukan natijah atau hasil."

Betul, jadi baik bukan senang. Ini bukan baik ala kadar atau cukup makan,ini baik yang memerlukan kita semua mengorbankan keinginan-keinginan atau tabiat-tabiat lama yang tidak berfaedah dan menjadi kesukaan kita sendiri. Kalau boleh, setiap benda jahat yang kita suka buat sendiri-sendiri itu dibuang keseluruhannya. Ibarat membuang semua kehidupan kita atau sebahagiannya. Perit, sakit, pedih, terseksa. Itu saya rasa suatu masa dahulu. Walaupun tidak bersih lagi, tetapi lebih baik daripada dahulu.

Menjadi baik kerana Allah, bukan baik untuk disebut “budak baik”, bukan jadi baik untuk dikenang segala jasa, bukan jadi baik dengan harapan akan ada orang yang buat baik pada kita, buat baik bukan untuk mendapatkan anugerah atau apa sahaja ganjaran. Bukan baik untuk di sesetengah tempat, tapi di tempat yang lain sudah keluar tanduk. The pure “BAIK”. Tanpa ada sebab selainnya melainkan kerana Allah.

Bagi diri saya sendiri, saya seorang budak [budak ke? Dah jadi wanita kot..ngee~~] masih belum cukup baik, saya sentiasa memburu kebaikan. Dan dalam perjalanan menuju ke destinasi untuk jadi baik itu, bagi saya perlukan kesungguhan yang sangat kuat dan keikhlasan yang terbit dari dalam diri, perlukan sokongan yang padu daripada ‘Sistem Sokongan’ saya dan perlukan pergantungan yang kejap kepada Allah. Sebab saya selalu tewas, lebih-lebih lagi kepada hawa nafsu saya sendiri. Memang betul saya sangat lemah.

Niat kerana Allah itu sentiasa cacat, lantaran dek pujian orang sekeliling. Terkadang hati secara sengaja menduakan Allah dengan harapan orang lain juga berbuat baik kepada diri kita. Mungkin juga dengan sengaja berbuat baik untuk dipandang dan mendapatkan anugerah tertentu. Bisikan-bisikan itu terlalu halus untuk ditafsir maksudnya. Yang buruk nampak indah. Astaghfirullah…

Ini kisah bagaimana nak dapat syurga Allah. Masakan syurga itu boleh dapat dengan mudah. Sebab perlu menjadi baik,golongan yang terbaik dan sebarkan kebaikan perlu jelas, bersih, tulus dan ikhlas. Mudahnya menaip, padahal sesiapa yang berusaha untuk buat, betapa perit dan sakit nak memulakan. Bila masuk fasa nak pertahankan lagi payah. Lagi-lagi bila tengah down dan futur. Betapa sukarnya untuk bangkit.

Semester lalu, saya mengikuti kelas Falsafah Sains dan Ketamadunan, Ustaz Hussin Salamon mengatakan bahawa, generasi yang terbaik yang pernah lahir di dunia ini adalah Generasi Al-Quran yang pertama. Mereka adalah barisan para sahabat Rasulullah yang hidup sewaktu wahyu diturunkan, generasi yang unik dimana mereka semua berubah dari kehidupan jahiliyah yang hitam pekat kepada kehidupan yang disinari cahaya Islam dan Iman di bawah rahmat dan kasih sayang Allah.

Bila kami bertanya, “yang kedua terbaik generasi mana ustaz? “

Generasi tabi’in, yang hidup 100 tahun selepas Rasulullah wafat.

“Kemudian siapa lagi ustaz?”

“Mereka yang hidup 100 tahun selepas itu”

Owh…begitu..

“Jadi ustaz, kita ni yang paling corot ke?”

“Ya, kita adalah generasi yang paling corot..Tapi kamu semua perlu jadi yang terbaik dikalangan yang tercorot ini. Jangan pula berfikiran alang-alang dah corot, baik corotkan terus. Itu pandangan yang silap. Jadilah yang terbaik, untuk angkat martabat generasi ini. Sekurang-kurangnya, kita sudah berusaha untuk menjadi baik. Itu yang penting.”

Siapa yang mahu menjadi baik?

Mari bersama-sama kita selurusi jalan ke sana.

Perjalanan para kekasih Allah, yang baik, sentiasa terbaik, dan sebarkan kebaikan.

Semoga Allah pinjamkan kekuatan kepada kita semua. Semoga Allah redha kita semua.

“Hari ini adalah harimu”. [Quote pinjam dari Nawwar]

Dengan kalam yang mulia Bismillahirrahmanirrahim, ayuh kita mulakan.

Ini langkah kita, langkah yang kita ayun, terus lajukan langkah kita, bangkitkan jihad. Ya, untuk lawan hawa nafsu itu, seterusnya menghadapi musuh-musuh Allah yang lain.

Wednesday, May 12, 2010

Nostalgia: Tingkatkan Iman dengan Alam

Pertama kali saya menulis artikel yang berbentuk pendidikan hati dan jiwa. Sebuah pengisian dari siri perkongsian mingguan yang disampaikan oleh seorang Mentor saya yang paling muda. Waktu ini saya sedang manjalani latihan industri di Bandar Baru Bnagi. Pengisian disampaikan beratapkan tujuh petala langit dan tujuh petala bumi, bersebelahan Tasik Putrajaya yang indah permai selepas sesi riadhah bersama Mentor dan 2 sahibah lain. Begitu menusuk ke kalbu dikala mendengar pengisian tersebut. Benda kecil, bila dilihat dari hati boleh memberikan impak yang besar.

Percubaan pertama menulis artikel, cuba menjiwai apa yang disampaikan, berusaha untuk berkongsi apa yang dirasai, kemudian mencuba nasib ke iluvislam untuk dipaparkan. Alhamdulillah, berjaya.

Semoga memberi manfaat kepada semua. Penulisan artikel saya yang pertama. Semoga keikhlasan dikala itu terjaga sehingga cukup masa untuk ditimbang di neraca Allah.
*************************************************************************************

Tingkatkan Iman Dengan Alam
www.iLuvislam.com
oleh: fazirah

Sesungguhnya Allah bahagikan kita kepada 3 komponen iaitu rohani, jasmani dan akal. Kita diamanahkan untuk menjaga ketiga-tiga komnponen ini dalam rangka untuk menjadi insan yang bertaqwa. Dari segi jasmani, kita hendaklahmenjaga pemakanan dengan memakan makanan yang berzat dan seimbang dalam masa yang sama kita perlu bersenam untuk membantu badan kita sentiasa sihat. Untuk akal, kita belajar dan berfikir untuk memenuhi tuntutan aqli . Semantara itu, untuk roh kita perlu penuhi dengan bekalan sebagaimana perut yang sentiasa memerlukan makanan. Terutama sekali bila mana kehidupan kita yang dari sehari ke sehari sentiasa dipenuhi dengan kegelapan jahiliyah. Jadi roh perlukan kekuatan untuk melalui suasana-suasana kegelapan yang pekat ini. Keperluan roh hendaklah sentiasa dilazimkan dengan baca Qur’an, berzikir, iman yang subur.

Hakikat nilai insan disisi Allah adalah Allah menilai hamba yang hebat adalah hamba yang bertaqwa. Allah tidak pandang seseorang itu melalui kepandaian, kekuatan jasmani, atau kecantikan. Kenapa kita riadah, kenapa kita makan, kenapa kita menuntut ilmu adalah semata-mata untuk memenuhi tuntutan keimanan dan ketaqwaan di sisi Allah. Bila kita perhatikan keindahan alam yang luas terbentang, kita dapat melihat kekuasaan Allah yang Maha Hebat. Penciptaan yang unik dan berbeza-beza. Kalau kita cari daun yang terdapat pada sebatang pokok, dapatkah kita temui daun yang betul-betul serupa dan sama. Begitu bijaksananya Allah menciptakan semua ini.

Cubalah kita berinteraksi denga alam kita dapat merasai hebatnya Allah jadikan alam. Marilah kita sama-sama merenung ayat suci Al-Quran. Ayat suci di mana sewaktu Allah turunkan ayat ini kepada Rasulullah SAW, baginda menangis sedih. Andailah semua manusia faham ayat ini, Surah Ali Imran:190-194

190. Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi, dan pada pertukaran malam dan siang, ada tanda-tanda (kekuasaan, kebijaksanaan, dan keluasan rahmat Allah) bagi orang-orang Yang berakal;

191. (Iaitu) orang-orang Yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): "Wahai Tuhan kami! tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini Dengan sia-sia, Maha suci engkau, maka peliharalah Kami dari azab neraka.

192. Wahai Tuhan kami! sebenarnya sesiapa Yang Engkau masukkan ke Dalam neraka maka Sesungguhnya Engkau telah menghinakannya, dan orang-orang Yang zalim tidak akan beroleh seorang Penolong pun;

193. Wahai Tuhan kami! Sesungguhnya Kami telah mendengar seorang Penyeru (Rasul) Yang menyeru kepada iman, katanya: ` berimanlah kamu kepada Tuhan kamu ', maka Kami pun beriman. Wahai Tuhan kami, ampunkanlah dosa-dosa kami, dan hapuskanlah daripada Kami kesalahan-kesalahan kami, dan matikanlah Kami bersama orang-orang Yang berbakti;

194. Wahai Tuhan kami! berikanlah kepada Kami pahala Yang telah Engkau janjikan kepada Kami melalui Rasul-rasulMu, dan janganlah Engkau hinakan Kami pada hari kiamat; Sesungguhnya Engkau tidak memungkiri janji".

Allah hamparkan bumi kepada kita sebagai sebuah kitab yang terbuka sedangkan Al-Qur’an adalah sebuah kitab yang tertutup. Apa yang Allah ceritakan dalam Al-Quran, Allah hamparkan kepada kita dalam bentuk yang paling nyata dan jelas. Di dalam Al-Quran Allah ceritakan bahawa Allah Maha Menghidupkan, Allah Maha Menjadikan dan Allah Maha Mematikan. Kepercayaan kita terbina dengan melihat kejadian alam. Allah menjadikan daripada ada kepada tidak ada, Allah menjadikan dengan ketentuanNya pada suatu masa sebatang pohon berbuah dan pada satu ketika kemudian pohon tersebut mati. Setelah itu Allah tumbuhkan semula pohon yang baru bagi menggantikan pohon yang lama. Begitulah kitaran alam yang Allah dah susun.

Oleh itu, marilah kita perhatikan sekeliling kita bagaimana burung boleh terbang, ikan berenang di lautan, keunikan ular dan cacing bergerak tanpa kaki. Allah Maha Berkuasa yang menjadikan semua ini. Allah boleh menghidupkan dan mematikan dan tidak mustahil Allah boleh menjadikan dunia ini kiamat. Telah disebutkan di dalam Al-Quran yang mulia bahawa Allah menjadikan alam ini sebagai kitab yang terbuka kerana Allah berfirman bahawa apa yang Allah telah janjikan itu benar, malaikat itu benar, hari akhirat itu benar, rasul-rasul itu benar, Al-Quran itu benar.

Allah boleh menjadikan dan Allah boleh memusnahkan. Contohnya kita lihat peristiwa tsunami. Siapa sangka air yang lembut itu boleh memusnahkan. Kita lihat sendiri dari sudut sains, air yang lembut sekiranya diletakkan di dalam freezer peti sejuk, maka air akan bertukar sifatnya daripada lembut kepada keras. Renungkan betapa uniknya ciptaan dan kekuasaan Allah.

Cuba kita perhatikan betapa damainya mata memandang rimbunan pohon-pohon yang kehijaun, tenangnya langit membiru yang terbentang luas memayungi kita. Cuba bayangkan sekiranya Allah jadikan langit berwarna merah dan pokok berwarna jingga, apakah perasaan kita? Gusarkah kita melihat warna-warna yang tidak tenang? Dari situ kita dapat lihat betapa sayangnya Allah pada kita, betapa Allah sangat memahami keperluan dan kehendak hati kita denagn member ni’mat yang macam-macam kepada kita. Betapa kita dapat merasai satu perasaan yang indah saat kita memandang langit yang biru, laut yang terbentang luas dan pohoh-pohon yang segar merimbun.

Biarkanlah akal kita berfikir tentang ciptaan Allah dan kejadian alam dikala berdiri, duduk atau berbaring supaya setiap amalan dan setiap nafas kita dihitung sebagai ibadah supaya tidak sia-sia kehidupan kita di sisi Allah. Syed Qutb menerangkan bahawa orang-orang mu’min kagum terhadap ciptaan Allah dan khusyu’ beribadah kepada Allah sehingga timbul perasaan takut kepada Allah lantas mereka berdoa, “ Ya Allah, tidaklah Engkau menciptakan semua ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau lindungilah kami dari azab neraka”

Allah jadikan diri kita sebaik-baik kejadian. Allah memberi kita terlalu banyak ni’mat dan kelebihan. Malah, Allah telah jadikan bumi ini untuk tunduk kepada manusia. Cuba kita bayangkan jika Allah perintahkan air yang turun ke bumi itu memilih orang-orang beriman sahaja menggunakannya bagaimanalah jadinya. Apabila orang yang tidak beriman kepada Allah menggunakan air, maka air akan bersuara “ Aku tidak mahu melayan dan memenuhi hajat engkau kerana engkau tidak beriman kepada Allah, engkau tidak boleh menggunakan aku kerana engkau melupakan Allah..” Bayangkan bumi yang kita pijak ini marah bila orang yang tidak beriman berpijak di atasnya “ Engkau tidak beriman, aku tidak redha kakimu berpijak padaku”. Dari situ kita dapat lihat bagaimana hebatnya kasih sayang Allah. Betapa Rahman dan Rahim Allah terhadap sekelian makhlukNya.

Kita sebagai manusia, di mana kita letakkan Allah di hati kita?? Berapa banyak kasih sayang kita kepada Allah jika benar kita cintakan Allah?? Oleh itu, apabila kita merenung alam, bertambahlah iman kita kepada Allah, betapa kita merasa kerdilnya kita di sisi Allah. Hanya Allah yang berkuasa terhadap alam ini. Macam mana kita nampak alam ini hebat sebegini dan macam mana kita nak kaitkan rasa hebat kita kepada Allah. Bagaimana kita hendak timbulkan dalam hati kita kehebatan ciptaan Allah, bagaimana kita gunakan akal kita untuk berfikir sehingga meresap rasa kehebatan itu dalam hati kita. Adakah kita melihat alam ni hanya untuk seronok-seronok sahaja?, adakah hanya melafazkan Subhanallah sahaja tanpa kita ambil pelajaran daripadanya? Tidak cukup hanya lafaz Subhanallah dan kita pun rasa tak puas dengan ucapan-ucapan tersebut apabila kita memerhatikan kehebatan-kehebatan yang Allah beri.

Cubalah tingkatkan keimanan kita kepada Allah dengan mengambil isi pelajaran yang dapat dicungkil dari isi alam. Wallahu ‘alam.
***************************************************************************
Kini keupayaan untuk menulis semakin pudar, sedang berusaha untuk mengindahkan bahasa dan kata-kata. Semoga Allah redha pada kita semua. Semoga Allah ampunkan kita semua.


Sunday, May 9, 2010

Saturday, May 1, 2010

Lifeline4gaza: Satu tekad


Alhamdulillah.......

Lifeline4gaza~~ sekurang-kurangnya aku mampu bagi bantuan [tenaga muda dan masa lapang]

Lifeline4gaza~~ sekurang-kurangnya aku belajar untuk kenal mereka yang lunak hatinya untuk membantu saudara mereka di Gaza, mereka yang lembut hatinya menyahut seruan kemanusiaan, mereka yang baik hatinya menyumbang untuk menyelamatkan jutaan nyawa di Gaza. Terima kasih untuk kalian, segala ganjaran boleh dituntut dari Allah. Semoga hidup kalian dalam kesejahteraan, semoga dosa-dosa kalian diampunkan, semoga Allah sayang dan berkati hidup kalian. Amin..

Lifeline 4gaza~~ ajar aku untuk didik hati supaya merasa kepahitan yang Gaza lalui. Apalah sangat kerja jadi pengutip dana jika nak dibandingkan dengan mereka di Gaza yang bekerja sebagai tentera Allah perjuangkan kota suci Al-Aqsa berada dibarisan pertama dalam peperangan zaman moden dengan Yahudi Zionis.

Lifeline4gaza~~ aku rasa aku sangat kerdil, jahat, dan selemah-lemah manusia, sebab usaha dan sumbangan aku sangat sedikit untuk mereka di Gaza yang sudah buat segala-galanya yang mereka ada di dunia ini untuk Kota suci Islam.

Walaupun bukan berperang, tetapi buat sesuatu untuk mereka sekurang-kurangnya aku ada jawapan untuk Allah bila ditanya tentang usaha aku untuk mereka.

Semoga keikhlasan aku terjaga, semoga jiwa aku sentiasa lunak, semoga Al-Aqsa bebas kembali dibawah lembayung kekuasaan Islam tercinta.

Untuk para mujahid:

Majulah serentak, hai mujahid setia
Bebaskan Palestina dari taring penjajah
Majulah serentak, hai mujahid setia
Bebaskan Palestina dari taring penjajah

Kami para mujahid menyahut:

Kami akan berjuang
Demi kebangkitan Islam
Kami rela berkorban
Demi Islam yang mulia

Untukmu, Palestina tercinta
Kami penuhi panggilanmu
Untukmu, Al-Aqsho yang mulia
Kami kan terus bersamamu

Untukmu, Palestina tercinta
Kami penuhi panggilanmu
Untukmu, Al-Aqsho yang mulia
Kami kan terus bersamamu

Untukmu jiwa-jiwa kami
Untukmu darah kami
Untukmu jiwa dan darah kami
Wahai Al-Aqsho tercinta